Penyebab Gangguan Disartria Spastik dan Pengobatannya

Wicaraku Writer

May 11, 2024

Wicaraku

Wicaraku Writer

May 11, 2024

Wicaraku

Bagikan Artikel

Gangguan disartria spastik disebabkan oleh cedera pada neuron motorik yang menyebabkan penderitanya mengalami gangguan komunikasi. Orang dengan penyakit ini mungkin kesulitan berkomunikasi karena adanya kesenjangan antara pemikiran dan kemampuan mengucapkan kata-kata dengan jelas.

Terlepas dari hambatan-hambatan ini, terdapat ketahanan dan tekad yang luar biasa untuk mengatasinya dan mengembangkan jembatan pemahaman. Kami mencoba memberikan ulasan yang mendukung bagi orang-orang yang terkena dampak disartria spastik dengan memberikan wawasan ahli dan rekomendasi praktis yang menumbuhkan rasa pemahaman, pemberdayaan.

Pahami Mengenai Gangguan Disartria Spastik

Gangguan disartria spastik suatu gangguan bicara motorik, memberikan serangkaian hambatan serupa dengan yang di temukan pada disartria lembek, disartria ataksik, disartria hipokinetik, dan disartria hiperkinetik.

Setiap masalah disebabkan oleh dampak pada jalur neurologis tertentu, sehingga menimbulkan berbagai tantangan bicara yang memerlukan pendekatan terapeutik yang disesuaikan.

  1. Suara tegang seringkali digambarkan sebagai suara yang keras, terengah-engah, atau serak, suara tersebut mungkin tidak memiliki variasi nada dan kenyaringan yang alami.
  2. Kecepatan bicara yang lambat seperti kesulitan memulai dan mengkoordinasikan tindakan otot membuat bicara menjadi lambat dan melelahkan.
  3. Ucapan monoton karena ucapan tidak memiliki ritme dan intonasi alami, penyampaiannya datar dan monoton.
  4. Kesulitan mengartikulasikan konsonan dan vokal dengan jelas, sehingga mengakibatkan ucapan tidak jelas dan distorsi suara.
  5. Kontrol napas yang terbatas: Penurunan kapasitas untuk mengatur aliran udara selama berbicara, sehingga mengubah produksi suara dan penyusunan frasa.

Berikut Ini Penyebab Disartria Spastik

Disartria spastik dapat disebabkan oleh sejumlah kelainan neurologis yang mengganggu jalur neuron motorik atas. Kerusakan pada korteks motorik dan batang otak merupakan penyebab umum, namun area lain yang terlibat dalam kontrol motorik juga dapat berperan.

  1. Pukulan

Stroke adalah penyebab utama gangguan disartria spastik. Hal ini biasanya disebabkan oleh cedera pada neuron motorik yang lebih tinggi. Disartria spastik yang disebabkan oleh stroke biasanya berhubungan dengan korteks motorik dan premotor.

  1. Sklerosis Ganda

Multiple sclerosis (MS) adalah kelainan neurologis yang mempengaruhi sistem saraf pusat dan dapat menyebabkan disartria spastik akibat demielinasi dan kerusakan pada neuron motorik yang lebih tinggi. Otot pada pasien MS mungkin melemah dan kehilangan koordinasi, sehingga mengakibatkan penurunan kecepatan dan jangkauan kekuatan bicara.

  1. Cedera Otak Traumatis

Cedera otak traumatis (TBI) dapat menyebabkan gangguan disartria spastik dengan merusak korteks motorik atau neuron motorik yang lebih tinggi, yang keduanya merupakan komponen penting pada otak dan sumsum tulang belakang.

TBI, terbuka atau tertutup, diketahui menyebabkan disartria spastik. Hal ini menekankan pentingnya diagnosis dan perawatan yang akurat bagi orang-orang yang mengalami cedera kepala.

  1. Kelumpuhan Otak

Cerebral palsy (CP), kumpulan kelainan neurologis yang mempengaruhi perkembangan motorik, ini merupakan penyebab khas gangguan disartria spastik. Cedera otak, yang umumnya terjadi selama masa perkembangan janin atau remaja, mengganggu sirkuit motorik, terutama neuron motorik atas.

Kondisi ini menimbulkan gejala disartria spastik seperti bicara lamban, hypernasality, kesulitan artikulasi, bicara monoton, dan kontrol napas buruk. Tingkat keparahan disartria spastik pada CP sangat bervariasi tergantung pada lesi otak individu dan area yang terkena.

  1. Gangguan Neurodegeneratif

Penyakit Parkinson dan amyotrophic lateral sclerosis (ALS) adalah penyakit neurodegeneratif yang dapat berdampak pada jalur neurologis lainnya, yang berpotensi mengakibatkan disartria spastik sebagai profil gejalanya. Penghancuran UMN menyebabkan disartria spastik, yang memburuk seiring dengan perkembangan kondisi.

  1. Tumor atau infeksi

Tumor atau infeksi pada korteks motorik, batang otak, atau ganglia basalis dapat menyebabkan gangguan disartria spastik dengan menekan atau melukai pusat kendali bicara yang penting ini. Lokasi dan ukuran tumor atau infeksi menentukan jenis masalah bicara yang terjadi.

  1. Gangguan Ganglia Basal

Kerusakan pada ganglia basalis, yaitu putamen dan globus pallidus dapat mengganggu koordinasi dan regulasi rumit yang diperlukan untuk produksi ucapan. Hal ini dapat mengakibatkan gejala disartria spastik seperti bicara lamban, monoton, dan masalah artikulasi. Penyakit Parkinson, penyakit Huntington, dan distonia adalah tiga contoh penyakit ganglia basalis yang terkait dengan disartria spastik.

Pengobatan untuk Gangguan Disartria Spastik

Meskipun disartria spastik menimbulkan hambatan komunikasi yang besar. Hal ini bukannya tidak dapat diatasi. Individu dapat mempelajari cara untuk meningkatkan kejelasan dan efektivitas ucapan mereka melalui intervensi yang di targetkan dan dukungan yang berkelanjutan.

Sehingga memungkinkan mereka untuk berinteraksi dan berpartisipasi secara lebih penuh dalam masyarakat. Gangguan disartria spastik dapat terjadi bersamaan dengan bentuk disartria lain sehingga membentuk kelainan yang dikenal sebagai disartria campuran. Hal ini mempersulit komunikasi dan memerlukan pemeriksaan menyeluruh serta strategi pengobatan yang disesuaikan.

  1. Terapi Bahasa Bicara

Terapi wicara bahasa adalah komponen kunci pengobatan disartria spastik. Ahli patologi bahasa wicara yang kompeten melakukan evaluasi menyeluruh untuk menentukan kebutuhan individu dan membuat rencana perawatan yang dipersonalisasi, rencana ini mungkin fokus pada:

• Terapi suara meningkatkan kualitas vokal dan mengurangi ketegangan.

• Pelajari latihan vokal untuk meningkatkan kontrol nada dan kenyaringan, sehingga ucapan terdengar lebih alami.

  1. Terapi Artikulasi

Terapi ini melibatkan latihan yang di targetkan untuk meningkatkan keluaran bicara dan meminimalkan cercaan. Kemudian, gunakan isyarat visual dan audio untuk membantu kurasi artikulasi.

  1. Kontrol Kecepatan Bicara dan Irama

Teknik artikulasi yang tepat dengan menurunkan kecepatan bicara dan meningkatkan tempo. Tips ini juga untuk menghadirkan ritme dan nada alami dalam berbicara.

Baca juga artikel kami tentang : Kenali Disartria, Kondisi Gangguan Bicara yang Disebabkan Oleh Hal Ini!

Tips untuk Meningkatkan Komunikasi yang Mengalami Disartria Spastik

Berikut beberapa tips penting untuk meningkatkan komunikasi bagi penderita disartria spastik, untuk Anda yang menderita gejala ini Anda wajib mengikuti tips berikut ini untuk mengatasi masalah tersebut

  1. Strategi Berbicara

Bicaralah secara perlahan dan hati-hati, Hal ini memungkinkan artikulasi yang lebih tepat dan menurunkan kemungkinan kata-kata yang tidak jelas. Kemudian sering-seringlah beristirahat, istirahat singkat membantu mengatur pernapasan dan meningkatkan ritme bicara.

Anda juga bisa melebih-lebihkan gerakan mulut, hal ini memberikan indikasi visual kepada pendengar dan meningkatkan kejelasan ucapan. Selanjutnya pertahankan postur tubuh dan kontak mata yang tepat, hal ini menunjukkan kepercayaan diri dan meningkatkan komunikasi.

Terakhir, gunakan cara komunikasi alternatif, pertimbangkan untuk menggunakan gerak tubuh, ekspresi wajah, atau perangkat AAC untuk melengkapi ucapan.

  1. Melibatkan Pendengar

Beritahu orang lain tentang kesulitan gangguan disartria spastik, hal ini dapat meningkatkan kesabaran dan meningkatkan komunikasi. Kemudian mintalah klarifikasi jika perlu, jangan takut untuk meminta mereka mengulangi atau menyatakan kembali materi untuk memastikan pemahaman.

Berkomunikasi dalam suasana tenang, karena kebisingan di latar belakang mungkin membuat komunikasi menjadi lebih menantang. Pilih waktu Anda dengan bijak, berkomunikasi ketika Anda cukup istirahat dan memiliki energi untuk berbicara dengan jelas. Terakhir, bersabar dan gigih jika komunikasi terkadang sulit jangan menyerah.

Untuk Anda yang kesulitan untuk mengatasi semua gejala yang ditimbulkan Anda bisa menggunakan layanan jasa terapi bicara dengan mendatangi tempat terapi bicara Wicaraku lewat nomor +62 895-4151-54575 dan rasakan terapi terbaik dalam mengatasi disartria pada anak.

Ingatlah bahwa komunikasi adalah sebuah perjalanan, bukan tujuan. Terimalah suara khas Anda dan berusahalah untuk berkomunikasi dengan percaya diri. Individu dengan gangguan disartria spastik dapat mengatasi hambatan dan berinteraksi dengan orang lain dengan cara yang tepat.

Subscribe To Our Newslater

Get updates and learn from the best

Subscribe To Our Newslater

Get updates and learn from the best

Dampak Kesehatan Akibat Cegukan Terus, Ini Perlu Diketahui

Manfaat Terapi Wicara di Rumah untuk Kemajuan Pasien

Berapa Biaya Terapi Wicara Anak? Ini Panduan untuk Orang Tua

Do You Want To Boost Your Business?

Meningkatkan client yang membutuhkan layanan Fisioterapis di klinik Anda, anda bisa bekerja sama
dengan kami!

Layanan Kami

Konsultasi Gratis

Konsultasi via WhatsApp gratis untuk selamanya.

Earl Package

  • 6x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

King Package

  • 8x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

Emperor Package

  • 12x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

Crown Package

  • 15x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

Royal Package

  • 30x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang