Disleksia, Gejala, Penyebab dan Ciri-Ciri

admin

December 28, 2023

Wicaraku

admin

December 28, 2023

Wicaraku

Bagikan Artikel

Disleksia: Arti, Gejala, Penyebab, Ciri-Ciri, dan Contohnya

Pernah menonton film inspiratif asal India berjudul Taare Zameen Par? Jika belum, film tersebut bercerita tentang seorang anak pengidap kelainan disleksia bernama Ishaan (Darsheel Safary). Ia merupakan seorang siswa kelas 3 yang ‘payah’ dalam urusan apapun di sekolahnya. Hal Itu karena dia menderita disleksia yang membuatnya tidak bisa membaca dan menulis dengan baik. 

 

Masih berkaitan dengan tokoh utama di film Taare Zameen Par, sampai akhirnya ada seorang guru seni baru yang bernama Ram Shankar Nikumbh (Aamir Khan). Guru Ishan pun melatih Ishan sedikit demi sedikit dengan cara melatih membaca, menulis, melukis dan belajar menghitung dengan cara naik turun tangga. Sampai pada suatu ketika, Ishan berhasil menulis dan membaca dengan baik. Hal yang mengejutkan terjadi saat Ishan mengikuti lomba melukis yang diikuti seluruh siswa sekolah tersebut dan ia berhasil memenangkannya. Semua orang menjadi bangga dan mengakui kecerdasan Ishan di bidang seni, dibalik kekurangannya sebagai pengidap disleksia. 

 

Lalu, apa sebenarnya disleksia? 

Apa itu disleksia? 

Disleksia adalah ketidakmampuan belajar dalam membaca. Orang dengan disleksia mengalami kesulitan membaca dengan kecepatan yang baik dan tanpa kesalahan. Mereka mungkin juga mengalami kesulitan dengan pemahaman membaca, mengeja, dan menulis. Tapi tantangan ini bukan masalah dengan kecerdasan seseorang.

Gejala disleksia

Penderita disleksia biasanya mengalami kesulitan membaca dengan lancar. Mereka sering membaca dengan lambat dan membuat kesalahan. Itu dapat memengaruhi seberapa baik mereka memahami apa yang mereka baca. Tetapi ketika orang lain membacakan untuk mereka, mereka sering tidak memiliki masalah dalam memahami teks.

 

Disleksia juga dapat menimbulkan kesulitan dengan keterampilan lain. Ini termasuk:

 

  • Pemahaman membaca
  • Ejaan
  • Menulis
  • matematika

 

Orang terkadang mempercayai disleksia adalah masalah dengan penglihatan. Mereka menganggapnya sebagai membalik huruf atau menulis mundur. Tapi disleksia adalah masalah dengan bahasa/linguistik.

 

Penting untuk diketahui bahwa meskipun disleksia memengaruhi pembelajaran, itu bukan masalah kecerdasan. Orang dengan disleksia sama pintarnya dengan teman sebayanya. Ada banyak cerita tentang orang-orang yang berkembang dengan disleksia, termasuk aktor, pengusaha, dan pejabat terpilih. Seperti yang sudah dijelaskan melalui film inspiratif asal India tersebut. 

Penyebab disleksia

Para peneliti belum menunjukkan dengan tepat apa yang menyebabkan disleksia. Tetapi mereka tahu bahwa gen dan perbedaan otak berperan. Berikut adalah beberapa kemungkinan penyebab disleksia:

 

  • Gen dan keturunan: Disleksia sering diturunkan dalam keluarga. Sekitar 40 persen saudara kandung penderita disleksia juga kesulitan membaca. Sebanyak 49 persen orang tua dari anak disleksia juga mengalaminya. Para ilmuwan juga menemukan gen yang terkait dengan masalah dengan membaca dan memproses bahasa.

 

  • Anatomi dan aktivitas otak: Studi pencitraan otak telah menunjukkan perbedaan otak antara orang dengan dan tanpa disleksia. Perbedaan ini terjadi di area otak yang terlibat dengan keterampilan membaca utama. Keterampilan itu adalah mengetahui bagaimana suara direpresentasikan dalam kata-kata, dan mengenali seperti apa kata-kata tertulis itu.

 

  • Studi menunjukkan bahwa aktivitas otak pada orang dengan disleksia berubah setelah mereka mendapatkan instruksi atau bimbingan yang tepat. Para ilmuwan belajar lebih banyak setiap saat.

Ciri-ciri disleksia

Masa Sebelum Sekolah

Tanda-tanda bahwa seorang anak kecil mungkin berisiko mengalami disleksia meliputi:

 

  • Terlambat berbicara
  • Belajar kata-kata baru secara perlahan
  • Masalah membentuk kata-kata dengan benar, seperti membalikkan suara dalam kata-kata atau membingungkan kata-kata yang terdengar sama
  • Masalah mengingat atau menamai huruf, angka, dan warna
  • Kesulitan mempelajari lagu anak-anak atau bermain game berima
  • usia sekolah

 

Masa Sesudah Sekolah

 

Begitu anak anda bersekolah, gejala disleksia mungkin menjadi lebih jelas, termasuk:

 

  • Membaca jauh di bawah tingkat yang diharapkan untuk usia
  • Masalah memproses dan memahami apa yang didengar
  • Kesulitan menemukan kata yang tepat atau membentuk jawaban atas pertanyaan
  • Masalah mengingat urutan hal
  • Kesulitan melihat (dan kadang-kadang mendengar) persamaan dan perbedaan huruf dan kata
  • Ketidakmampuan untuk mengucapkan pengucapan kata yang tidak dikenal
  • Kesulitan mengeja
  • Menghabiskan waktu yang sangat lama untuk menyelesaikan tugas-tugas yang melibatkan membaca atau menulis
  • Menghindari kegiatan yang melibatkan membaca

Masa Remaja dan Dewasa

 

Beberapa gejala disleksia yang umum pada remaja dan orang dewasa meliputi:

 

  • Kesulitan membaca, termasuk membaca nyaring
  • Membaca dan menulis yang lambat dan padat karya
  • Masalah ejaan
  • Menghindari kegiatan yang melibatkan membaca
  • Salah mengucapkan nama atau kata, atau masalah mengambil kata
  • Menghabiskan waktu yang sangat lama untuk menyelesaikan tugas-tugas yang melibatkan membaca atau menulis
  • Kesulitan meringkas cerita
  • Kesulitan belajar bahasa asing
  • Kesulitan mengerjakan soal kata matematika

Contoh disleksia

  • Kesulitan belajar. Membaca adalah keterampilan dasar untuk sebagian besar mata pelajaran sekolah lainnya, seorang anak dengan disleksia berada pada posisi yang kurang menguntungkan di sebagian besar kelas dan mungkin mengalami kesulitan mengikuti teman sebayanya.
  • Masalah sosial. Jika tidak diobati, disleksia dapat menyebabkan harga diri rendah, masalah perilaku, kecemasan, agresi, dan penarikan diri dari teman, orang tua, dan guru.
  • Masalah sebagai orang dewasa. Ketidakmampuan membaca dan memahami dapat mencegah anak-anak mencapai potensi mereka saat mereka tumbuh dewasa. Hal ini dapat memiliki dampak negatif pendidikan, sosial dan ekonomi dalam jangka panjang.

Subscribe To Our Newslater

Get updates and learn from the best

Subscribe To Our Newslater

Get updates and learn from the best

Dampak Kesehatan Akibat Cegukan Terus, Ini Perlu Diketahui

Manfaat Terapi Wicara di Rumah untuk Kemajuan Pasien

Berapa Biaya Terapi Wicara Anak? Ini Panduan untuk Orang Tua

Do You Want To Boost Your Business?

Meningkatkan client yang membutuhkan layanan Fisioterapis di klinik Anda, anda bisa bekerja sama
dengan kami!

Disleksia, Gejala, Penyebab dan Ciri-Ciri

Layanan Kami

Konsultasi Gratis

Konsultasi via WhatsApp gratis untuk selamanya.

Earl Package

  • 6x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

King Package

  • 8x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

Emperor Package

  • 12x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

Crown Package

  • 15x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

Royal Package

  • 30x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang