Ciri Alergi Susu Formula Pada Anak dan Cara Mencegahnya

Wicaraku Writer

April 27, 2024

Wicaraku

Wicaraku Writer

April 27, 2024

Wicaraku

Bagikan Artikel

Alergi susu formula pada anak menjadi salah satu masalah yang sering dihadapi oleh para orang tua. Meski umumnya dianggap sebagai sumber gizi penting untuk tumbuh kembang buah hati Anda, namun bagi sebagian kecil anak, masalah ini dapat memicu reaksi alergi serius.

Ketika tubuh buah hati Anda bereaksi terhadap protein dalam susu formula, gejalanya bisa bervariasi dari ringan hingga parah. Oleh karena itu, penting bagi para orang tua memahami mengenai masalah kesehatan ini.

Pengertian Alergi Susu Formula pada Anak

Masalah kesehatan ini menjadi salah satu masalah kesehatan yang banyak dihadapi oleh para orang tua. Meski pemberian ASI dianggap sebagai cara terbaik untuk memberi makan pada bayi, namun ada saat-saat di mana susu formula adalah pilihan tepat bagi buah hati Anda.

Masalah kesehatan ini adalah respons tubuh berlebihan terhadap protein susu sapi yang ada di dalam susu formula. Ada sekitar 2 hingga 3 persen anak-anak mengalami alergi ini pada tahun-tahun awal kehidupannya dan bisa menyebabkan reaksi ringan hingga reaksi sangat serius.

Baca artikel kami tentang : Tuna Wicara yang Tepat Beserta Pantangannya

Penyebab Alergi Susu Formula pada Anak

Masalah kesehatan ini bisa menjadi suatu hal yang mempengaruhi kenyamanan buah hati Anda. Meski susu formula dianggap sebagai sumber nutrisi penting bagi bayi, namun tidak jarang beberapa anak mengalami reaksi alergi terhadapnya.

Mengetahui penyebabnya adalah langkah awal yang penting dalam mencegah alergi susu ini dengan efektif. Melalui artikel ini, kami akan membahas lima penyebab utama dari masalah kesehatan ini pada anak,

  1. Susunan Protein dalam Susu

Susunan protein yang terkandung dalam susu sapi, terutama protein kasein dan whey. Kedua komponen tersebut menjadi pemicu utama alergi pada anak. Reaksi alergi terjadi ketika sistem kekebalan tubuh merespons protein tersebut sebagai ancaman dan menghasilkan antibodi untuk melawannya.

Pencegahan dari masalah kesehatan ini memerlukan penggantian dengan produk yang tidak mengandung protein susu sapi, seperti penggunaan bahan nabati kedelai atau susu formula khusus yang dirancang untuk bayi dengan alergi.

  1. Riwayat Keluarga

Anak-anak dengan riwayat keluarga alergi memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami salah satu masalah kesehatan ini. Hal tersebut disebabkan oleh faktor genetik yang mempengaruhi respons sistem kekebalan tubuh terhadap protein laktosa.

Memahami riwayat keluarga serta berkonsultasi dengan dokter dapat membantu mencegah alergi susu formula pada anak, sehingga Anda bisa mengambil langkah-langkah penanganan dengan baik dan tepat.

  1. Keterlambatan dalam Pengenalan Susu Formula

Pengenalan makanan pendamping ini pada usia terlalu dini atau terlalu lambat juga dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan pada anak. Anak-anak yang diperkenalkan pada susu formula terlalu awal mungkin belum siap untuk mencerna protein secara efisien.

Sedangkan anak yang terlambat diperkenalkan juga mungkin memiliki sistem kekebalan tubuh kurang terlatih dalam menanggapi protein tersebut. Mengikuti rekomendasi dari dokter atau ahli gizi tentang waktu tepat untuk memperkenalkan hal tersebut dapat membantu mengurangi risiko alergi.

  1. Sensitivitas Terhadap Komponen lain dalam Susu Formula

Selain protein susu, beberapa anak mungkin juga sensitif terhadap laktosa atau lemak dalam susu formula. Hal tersebut bisa menyebabkan gejala seperti gangguan pencernaan, diare, atau perut kembung.

Mencegah alergi susu formula dengan memilih kandungan rendah laktosa atau lemak atau mencari alternatif lain seperti susu kedelai, dapat membantu mengurangi gejala sensitivitas ini pada anak Anda.

  1. Faktor Lingkungan dan Pola Makan Kurang Tepat

Faktor lingkungan seperti polusi udara atau paparan alergen lain juga dapat berperan dalam perkembangan alergi pada anak. Selain itu, pola makan kurang sehat atau terlalu banyak mengandalkan susu formula sebagai sumber utama nutrisi juga dapat meningkatkan risiko alergi.

Mempertahankan lingkungan bersih dan sehat serta memperkenalkan makanan padat secara bertahap sesuai dengan rekomendasi dokter dapat membantu mencegah alergi susu formula pada buah hati Anda.

Baca artikel kami tentang : Tips Mengatasi Speech Delay Pada Si Kecil

Ciri-ciri Alergi Susu Formula pada Anak

Saat tubuh anak bereaksi terhadap protein dari susu sapi, gejalanya yang ditimbulkan bisa bervariasi dari ringan hingga parah. Dalam artikel ini, Anda akan diperkenalkan lima ciri-ciri utama yang perlu diperhatikan untuk mengidentifikasi masalah kesehatan ini pada anak.

  1. Ruam pada Kulit

Salah satu ciri-ciri paling umum dari masalah kesehatan ini adalah munculnya ruam kulit disertai dengan gatal-gatal. Ruam ini bisa muncul dalam bentuk bintik-bintik merah atau bentol kecil.

Hal tersebut menimbulkan rasa tidak nyaman pada kulit si buah hati Anda. Pada umumnya ruam ini muncul di bagian wajah, bagian belakang lutut, siku, atau lipatan kulit lain pada tubuh si kecil.

  1. Gangguan Pencernaan

Anak yang mengalami alergi juga sering mengalami gangguan pencernaan seperti muntah, diare, atau sembelit. Perut kembung dan nyeri perut juga bisa menjadi tanda-tanda yang menunjukkan bahwa tubuh anak tidak mentolerir kandungan protein yang dikonsumsinya.

  1. Kesulitan Bernafas

Beberapa anak mungkin mengalami kesulitan bernafas setelah mengonsumsi susu formula dengan kandungan protein susu sapi. Mencegah alergi susu formula yang tidak tepat bisa menyebabkan pembengkakan pada saluran napas, seperti yang terjadi pada asma.

  1. Batuk dan Pilek Berkepanjangan

Jika buah hati Anda terus-menerus mengalami batuk dan pilek tidak kunjung sembuh, meski telah diberikan perawatan, bisa jadi ini merupakan salah satu tanda anak Anda mengalami alergi. Reaksi tersebut menyebabkan peradangan pada saluran pernapasan, membuat anak lebih rentan terhadap infeksi pernapasan.

  1. Perubahan Perilaku

Anak dengan alergi juga dapat menunjukkan perubahan perilaku seperti menjadi rewel, sulit tidur, atau menolak makan. Mencegah alergi yang tidak tepat dapat membuat Anak terlihat lemah atau lesu karena reaksi tersebut mempengaruhi kesehatan umum.

5 Cara Mencegah Alergi Susu Formula

Masalah kesehatan pada anak ini merupakan masalah umum yang dapat menyebabkan berbagai gejala mengganggu. Namun, dengan menggunakan panduan dari profesional, Anda dapat membantu mencegah atau mengurangi risiko pada anak Anda. Berikut adalah lima cara yang efektif:

  1. Konsultasi dengan Dokter

Langkah pertama dalam mencegah alergi susu formula adalah dengan berkonsultasi bersama dokter anak Anda. Komunikasikan mengenai riwayat kesehatan keluarga, serta gejala yang dialami si kecil.

Dokter bisa memberikan saran yang tepat mengenai pemilihan susu formula yang cocok untuk anak Anda berdasarkan kondisi kesehatannya. Sehingga anak Anda bisa lebih aman dalam mengonsumsinya.

  1. Pemantauan Pemberian Susu Formula

Kemudian juga melibatkan pemantauan pola makan si kecil secara teratur. Perhatikan reaksi anak terhadap susu formula yang dikonsumsinya. Jika ada tanda-tanda alergi seperti ruam kulit, muntah, atau diare, segera laporkan kepada dokter untuk evaluasi lebih lanjut.

  1. Memilih Susu Formula

Pilih susu formula yang sesuai dengan kondisi kesehatan buah hati Anda. Beberapa anak mungkin memiliki alergi terhadap protein tertentu, sehingga memilih susu formula yang mengandung protein hidrolisat atau bebas dari protein susu sapi dapat menjadi solusi mencegah alergi susu ini.

  1. Perhatikan Pola Makan

Selain memilih susu formula yang tepat, penting juga untuk memperhatikan pola makan si kecil secara keseluruhan. Perkenalkan makanan sehat dan bergizi sejak dini, termasuk buah-buahan, sayuran serta sumber protein lain. Hindari memberikan makanan mengandung alergen potensial secara berlebihan.

  1. Pemantauan Secara Berkala

Terakhir, lakukan pemantauan progres anak secara berkala. Perhatikan apakah pemantauan yang Anda terapkan telah membantu mengurangi gejala alergi. Jika tidak, konsultasikan kembali dengan dokter untuk menyesuaikan pendekatan terapi lebih efektif.

Dengan menerapkan cara yang tepat, Anda dapat membantu mencegah atau mengurangi risiko alergi susu pada anak Anda. Tetap terbuka terhadap saran dan panduan dari dokter anak, serta perhatikan dengan seksama respon tubuh terhadap makanan yang dikonsumsinya.

Bagi Anda yang memerlukan panduan untuk mencegah alergi susu formula dan masalah gangguan bicara pada anak, dapat langsung berkonsultasi pada layanan terapi wicara dari Wicaraku dengan langsung menghubungi nomor +62 895-4151-54575.

Subscribe To Our Newslater

Get updates and learn from the best

Subscribe To Our Newslater

Get updates and learn from the best

Dampak Kesehatan Akibat Cegukan Terus, Ini Perlu Diketahui

Manfaat Terapi Wicara di Rumah untuk Kemajuan Pasien

Berapa Biaya Terapi Wicara Anak? Ini Panduan untuk Orang Tua

Do You Want To Boost Your Business?

Meningkatkan client yang membutuhkan layanan Fisioterapis di klinik Anda, anda bisa bekerja sama
dengan kami!

Layanan Kami

Konsultasi Gratis

Konsultasi via WhatsApp gratis untuk selamanya.

Earl Package

  • 6x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

King Package

  • 8x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

Emperor Package

  • 12x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

Crown Package

  • 15x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

Royal Package

  • 30x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang