Mengenal Disartria pada Anak dan Langkah Penyembuhannya

Wicaraku Writer

February 13, 2024

Wicaraku

Wicaraku Writer

February 13, 2024

Wicaraku

Bagikan Artikel

Disartria pada anak adalah masalah yang sekarang mulai sering terlihat. Disartria sendiri adalah kondisi saat seseorang kesulitan untuk mengontrol otot-otot yang digunakan saat proses berbicara.

Adanya kesulitan tersebut membuat suara yang dikeluarkan tidak seperti yang diinginkan. Ini jelas menyulitkan karena anak yang mengalami masalah ini bisa sulit berkomunikasi dengan orang-orang di sekitarnya.

Langkah Penyembuhan Disartria pada Anak

Ada beberapa langkah penyembuhan yang biasanya dilakukan saat anak mengalami disartria. Langkah penyembuhannya sendiri adalah sebagai berikut:

  1. Evaluasi dan Diagnosis

Proses evaluasi dimulai dengan pemeriksaan oleh seorang profesional kesehatan yang terlatih, seperti seorang logopedis atau terapis bicara. Langkah pertama adalah mengumpulkan informasi medis lengkap tentang anak, termasuk riwayat kesehatan, riwayat perkembangan, dan informasi tentang keluarga.

Hal ini penting untuk memahami apakah ada faktor-faktor genetik atau lingkungan yang dapat berkontribusi terhadap kondisi disartria pada anak.

Selanjutnya, terapis bicara akan melakukan serangkaian tes dan observasi untuk mengevaluasi kemampuan bicara anak, termasuk kemampuan artikulasi, intonasi, kecepatan bicara, dan koordinasi otot-otot wajah.

Tes-tes ini mungkin melibatkan pengamatan langsung, pemeriksaan fisik, dan penggunaan instrumen seperti skala penilaian yang telah diuji keandalannya. Setelah evaluasi selesai, langkah selanjutnya adalah mendiagnosis jenis disartria pada anak.

Ini mungkin melibatkan klasifikasi berdasarkan gejala-gejala spesifik, seperti disartria spastik, disartria ataksik, disartria flakid, atau kombinasi dari beberapa jenis disartria. Diagnosis yang akurat akan membantu dalam merancang program terapi yang tepat untuk anak.

  1. Terapi Bicara

Setelah diagnosis dibuat, terapis bicara akan merancang program terapi yang disesuaikan dengan kebutuhan spesifik anak. Program terapi ini akan didasarkan pada evaluasi awal dan akan mencakup berbagai strategi dan teknik untuk membantu anak meningkatkan kemampuan bicara mereka.

Terapi bicara dapat mencakup latihan-latihan khusus untuk meningkatkan kontrol otot-otot yang digunakan dalam berbicara, seperti latihan lidah, bibir, dan rahang. Selain itu, anak mungkin diajarkan teknik-teknik pernapasan dan vokalisasi yang membantu dalam menghasilkan suara yang jelas dan terartikulasi.

Program terapi untuk disartria pada anak juga dapat melibatkan penggunaan perangkat lunak atau perangkat keras khusus, seperti alat bantu komunikasi augmentatif atau alternatif (AAC), jika diperlukan. Ini dapat membantu anak untuk berkomunikasi secara efektif dalam situasi di mana kemampuan bicara mereka terbatas.

Penting untuk mencatat bahwa terapi bicara adalah proses yang berkelanjutan dan memerlukan konsistensi dalam latihan dan dukungan dari keluarga dan tim perawatan anak.

Mengatasi disartria pada anak mungkin perlu menjalani sesi terapi bicara secara teratur untuk mencapai kemajuan yang signifikan.

  1. Latihan Otot

Latihan otot adalah komponen penting dalam program terapi bicara untuk disartria pada anak. Terapis bicara akan merancang latihan-latihan yang bertujuan untuk meningkatkan kekuatan, koordinasi, dan kontrol otot-otot yang digunakan dalam berbicara.

Ini dapat mencakup berbagai jenis latihan yang ditargetkan pada otot-otot yang terlibat dalam artikulasi, pernapasan, dan resonansi suara. Contoh latihan otot termasuk latihan lidah untuk meningkatkan kekuatan dan fleksibilitas lidah, latihan bibir untuk meningkatkan kontrol dan koordinasi bibir, serta latihan rahang untuk meningkatkan kekuatan dan mobilitas rahang.

Latihan-latihan ini mungkin melibatkan penggunaan alat bantu seperti gulungan lidah, balon kecil, atau mainan karet untuk membantu memperkuat otot-otot tersebut. Selain itu, latihan pernapasan juga dapat menjadi bagian penting dari program terapi disartria pada anak.

Ini bertujuan untuk meningkatkan kekuatan otot-otot pernapasan dan kontrol napas, yang dapat membantu dalam menghasilkan suara yang kuat dan terkontrol saat berbicara. Latihan otot adalah proses yang berkelanjutan dan memerlukan konsistensi dalam latihan di rumah serta dalam sesi terapi bicara dengan terapis bicara.

  1. Teknologi Bantu

Teknologi bantu dapat menjadi sumber daya yang berharga dalam pengelolaan disartria pada anak. Alat bantu komunikasi augmentatif atau alternatif (AAC) adalah salah satu bentuk teknologi bantu yang sering digunakan.

AAC mencakup berbagai perangkat lunak, perangkat keras, atau strategi yang dirancang untuk membantu individu berkomunikasi jika mereka memiliki kesulitan dalam berbicara secara verbal.

Contoh perangkat lunak AAC termasuk aplikasi komunikasi yang dapat diunduh ke perangkat pintar atau tablet, yang memungkinkan anak untuk memilih kata atau kalimat dengan mengetuk layar untuk mengungkapkan pikiran atau kebutuhan mereka.

Perangkat keras AAC termasuk perangkat elektronik seperti papan tombol yang dapat diprogram dengan kalimat-kalimat atau kata-kata tertentu untuk memfasilitasi komunikasi.

Penggunaan teknologi bantu AAC dapat membantu anak untuk berkomunikasi secara efektif dalam situasi di mana kemampuan bicara mereka terbatas atau tidak dapat digunakan.

Terapis disartria pada anak dapat membantu dalam memilih dan mengintegrasikan teknologi bantu AAC ke dalam program terapi bicara, serta memberikan pelatihan kepada anak dan keluarga tentang cara menggunakan alat tersebut dengan efektif.

Penting untuk dicatat bahwa teknologi bantu AAC harus dipilih dengan hati-hati sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan komunikasi anak, dan perlu mendapatkan dukungan dari terapis bicara dalam penggunaannya.

  1. Dukungan Keluarga dan Sekolah

Dukungan keluarga dan sekolah memainkan peran yang sangat penting dalam proses penyembuhan disartria pada anak. Setelah anak menerima diagnosis dan mulai menjalani terapi bicara, dukungan yang konsisten dari keluarga dan staf sekolah menjadi kunci dalam mencapai kemajuan yang optimal.

Keluarga dapat memberikan dukungan emosional yang kuat kepada anak, membantu mereka menjalani sesi terapi bicara secara teratur, dan melibatkan diri aktif dalam latihan-latihan yang diberikan oleh terapis bicara.

Mereka juga dapat menciptakan lingkungan yang mendukung untuk berlatih berbicara di rumah, seperti memberikan waktu dan ruang yang tenang untuk berlatih dan memberikan umpan balik positif kepada anak saat mereka melakukan kemajuan.

Di sisi lain, staf sekolah, termasuk guru dan staf pendukung khusus seperti terapis bicara sekolah, juga memainkan peran penting dalam menyediakan dukungan kepada anak dengan disartria.

Mereka dapat membantu anak untuk mengintegrasikan teknik dan strategi yang dipelajari selama terapi bicara ke dalam lingkungan kelas dan kehidupan sehari-hari di sekolah.

Mereka juga dapat memberikan dukungan tambahan dalam memfasilitasi komunikasi anak dengan teman sebaya dan partisipasi dalam kegiatan sekolah.

  1. Konsistensi dan Kesabaran

Proses penyembuhan disartria pada anak memerlukan konsistensi dan kesabaran dari semua pihak yang terlibat. Meskipun kemajuan mungkin tidak terlihat secara instan, konsistensi dalam menjalani terapi bicara dan latihan-latihan yang diberikan oleh terapis bicara sangat penting.

Anak dengan disartria mungkin mengalami frustrasi atau kelelahan saat menghadapi tantangan dalam berbicara. Oleh karena itu, kesabaran dan dukungan yang diberikan oleh keluarga, staf sekolah, dan terapis bicara sangatlah penting.

Memberikan dorongan positif dan umpan balik yang membangun setiap kali anak melakukan kemajuan, meskipun kecil, dapat membantu mereka untuk tetap termotivasi dan bersemangat dalam proses penyembuhan.

Kesabaran juga penting bagi anak dalam mengembangkan keterampilan komunikasi mereka. Mereka mungkin memerlukan waktu lebih lama untuk merespon atau mengungkapkan pikiran mereka, dan penting untuk memberikan mereka waktu yang diperlukan dan kesempatan untuk berbicara tanpa merasa terburu-buru atau ditekan.

Penting untuk memilih tempat terapi bicara terbaik dalam mengatasi disartria. Untuk merasakan hasil maksimal, hubungi Wicaraku lewat nomor +62 895-4151-54575 dan rasakan terapi terbaik dalam mengatasi disartria pada anak.

Subscribe To Our Newslater

Get updates and learn from the best

Subscribe To Our Newslater

Get updates and learn from the best

Dampak Kesehatan Akibat Cegukan Terus, Ini Perlu Diketahui

Manfaat Terapi Wicara di Rumah untuk Kemajuan Pasien

Berapa Biaya Terapi Wicara Anak? Ini Panduan untuk Orang Tua

Do You Want To Boost Your Business?

Meningkatkan client yang membutuhkan layanan Fisioterapis di klinik Anda, anda bisa bekerja sama
dengan kami!

Layanan Kami

Konsultasi Gratis

Konsultasi via WhatsApp gratis untuk selamanya.

Earl Package

  • 6x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

King Package

  • 8x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

Emperor Package

  • 12x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

Crown Package

  • 15x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang

Royal Package

  • 30x Kunjungan
  • 45 – 60 Menit/Kunjungan
  • Menggunakan talk tools
  • Pesan Hari ini, bisa langsung datang